Saturday, February 20, 2010

Buang bayi! Dont you ever do that gurl!!!

Di Ruang Ruang Kota
Di Celah Celah Pinggir Desa
Di Dalam Banglo Bilik Istana
Kamar Si Ombak Resah
Di Dalam Petak Teratak Usang
Si Rumah Sewa
Di Dalam Di Mana Saja
Di Situlah Bermula Kisah Ambila

Di Ruang-Ruang Hotel Mewah Berbintang Lima
Di Dalam Bilik-Bilik Kecil Ke Motel-Motel Berharga Murah
Di Dalam Hamparan
Bendang , Ladang Dan Sawah
Di Dalam Taman Tasik
Segala Bermula Kisah Ambila
Di Dalam Semak Belukar
Kereta Usang Atau Mobil Mewah
Embun Menjadi Fikah
Remaja Ini Saling Berlingkar Darah
Merpati Dua Sejoli Memadu Kasih
Perit Pedih Rintih Nikmat Keluh Kesah
Jadi Derita Ambila
Dari Setitis Air Mengalir
Menjadi Seketul Darah
Dari Seketul Darah
Menjadi Segumpal Daging Merah
Berdegup Jantungnya
Bernadi Bernyawa
Sayang Hanya Dibuat
Seumpama Semurah Sebutir Sampah
Tangisan Mengisi Dunia
Siapa Mamanya Siapa Papanya Siapa Yang Empunya

Jangan Ditanya Siapa Papa Dan Siapa Mamanya Lagi
Dia Hanyalah Bayi Merah
Hanya Bayi Merah Yang Wujud Dari Rahim Seorang Wanita
Yang Tidak Dan Belum Mengerti Apa Apa

Ambila Ingin Segera Aku Dengarkan Azan Ditelinga
Tika Matamu Pejam
Ingin Segera Aku Kenalkanmu Pada Dunia
Saat Tika Matamu Jaga

Ambila Adakah Kau Bisa Menghadapi Semesta Yang Menanti
Dengan Sejumlah Sejuta Taring Yang Berbisa
Senda Tawa Hilai Dunia
Usahlah Kau Kecewa
Berputus Asa

Ambila Inginku Melihat Dikau Mendaki
Puncak Bukit Menara Tinggi
Menghirup Api Hidup
Memeluk Sari Inti Rumah Dunia
Memeluk Alam Semesta

Ambila Inginku Lihat Kau Dewasa
Merangkak Bertatih Jatuh Bangkit Bangun Semula
Berlari Ke Kaki Pelangi
Mengejar Mimpi
Melewati Samudera Dengan Sayap Irama

Sesekali Gendonglah Dia
Ajaklah Dia Bicara
Sewaktu-waktu Timanglah Dia
Dan Buat Dia Ketawa
Kerana Dia Juga Seperti Anak Kecil Yang Lain

Tulislah Luka Ambila
Tulislah Di Dinding-Dinding Rumah
Tulislah Di Kaca-Kaca Pada Setiap Wajah Yang Kau Jumpa
Kalimah Yang Kau Kutip Dari Butir Sejarah

Tulislah Duka Ambila
Tulislah Betapa Hari-Hari Yang Kau Lalui
Betapa Kau Sunyi Sepi
Dinginnya Sedingin Salji
Walau Berdirimu Di Panas Terik Mentari

Tulislah Rindu Ambila
Tulislah Atas Pasir Dan Tanah
Tulislah Dengan Jari Jemari
Yang Tidak Pernah Merasa Nikmat Sentuhan Papa Dan Mama

Tulislah Tulislah Tulislah Ambila
Agar Dapat Kukhabarkan Pada Semua
Tidak Akan Lahir Sejuta Janin Tak Berdosa
Seorang Lagi Ambila

Dan Pabila Tangisnya Pertama Kali Mengisi Dunia
Nyaring Daring Memecah Suasana
Menyilu Sudut Gelita
Di Dalam Dingin Pagi Begini
Embun Menjadi Saksi
Mentari Penuh Bersegi
Situbuh Kecil Menggigil
Sungguh Comel Memanggil

1

2

Masyallah! sedih betol dengan karenah muda-mudi zaman sekarang ni. Buang baby sana sini aku dengar. Dorang ni tade rasa bersalah ke ha? tak rasa takot pada tuhan ke? Yang paling sedih buang merata-rata. Dalam tong sampah, dalam lubang jamban, dalam semak. Tergamak dorang ni. Pandai buat tapi tak pandai bertanggungjawab. Jantan betina dua-dua bodoh and bangang. Dah taknak bertanggungjawab, tak payah la buat benda tak bermoral tuh. Terlanjur konon. Bayi yang tak bertanggungjawab jugak yang jadi mangsa. Tak pernah ke pikir baby tu in the future maybe jadi doktor ke lawyer ke. Sangat stupid la! Kalau takmo jaga pon, letak la baby tu tempat yang selamat. 3 hari berturut-turut masuk paper pasal kes pembuangan bayi. Apa kes?? Marahnya aku!!!!!!!! marah betol bila dengar kes-kes macam ni. Salah ibu ke salah bapak?

Kes terbaru yang paling kejam daripada masyarakat jahilliah zaman dulu. Pembakaran bayi di kuala krai. Kelantan tu beb! Negeri yang terkenal dengan gelaran 'Serambi Mekah'. Sepatutnya negeri yang dibataskan aktiviti sosial cmni tak berlaku benda-benda camni. Nafsu serakah tak mengira tempat cik adik!OOPSS! lupa pulak. Dahla buang, pastu pegi bakar plak baby tu. Takde rasa belas kasihan ke ha? Sedangkan anak kucing pon aku tak mungkin g bunuh, ni kan pulak anak orang. Ley say baby tu anak aku. Selisih malaikat 44 la kan.


Al- Fatihah¬

No comments: